Jasa Membuat Blog

Studi: Warga Kulit Putih Teroris Terbesar di Amerika

Warga Kulit Putih Teroris Terbesar di Amerika
News.RisalahIslam.com -- Warga kulit putih Amerika Serikat, dengan pemahaman sayap kanan ekstrem, merupakan teroris terbesar di negara itu.

Mereka disebut lebih banyak melakukan serangan mematikan ketimbang kelompok "Muslim radikal", namun tidak banyak diberitakan.

Fakta itu terungkap dalam hasil studi lembaga New America Foundation, sebuah lembaga riset di Washington yang bekerja sama dengan University of North Caroline dan Duke University, seperti
diberitakan The Independent (24/6/2015).

Studi dilakukan dengan melakukan survei terhadap 382 departemen kepolisian untuk mendata ancaman terbesar AS setelah peristiwa terorisme 11 September 2001.

Hasil survei menunjukkan, 74 persen ancaman datang dari massa anti-pemerintah, sementara hanya 39 persen dari kelompok radikal yang terinspirasi al-Qaidah.

New America Foundation mendefinisikan terorisme sebagai serangan berdasarkan ideologi.

Berdasarkan definisi itu, studi menemukan bahwa warga kulit putih berpaham sayap-kanan radikal, seperti anggota kelompok supremasi kulit putih atau neo-Nazi dan massa anti-pemerintah, telah membunuh lebih banyak orang ketimbang "Muslim radikal" atau grup kriminal di AS lainnya dalam 14 tahun terakhir.

Dari 26 kasus yang dianggap serangan teroris, 19 di antaranya dilakukan oleh non-Muslim. Sejak 9/11, sebanyak 48 orang terbunuh oleh ekstremis non-Muslim, dan 26 tewas oleh kelompok yang disebut "Muslim radikal".

Serangan teror oleh kelompok sayap-kanan hanya mendapatkan porsi pemberitaan sangat sedikit di media.

Warga AS pasti sulit mengingat penembakan di kuil Sikh di Wisconsin yang menewaskan enam orang tahun 2012 oleh seorang anggota Neo-Nazi. Ada juga penembakan di Las Vegas yang menewaskan dua orang polisi dan seorang warga, dilakukan oleh sepasang suami istri yang meninggalkan lambang swastika di salah satu mayat korban.

Tahun 2011, kelompok neo-Nazi juga menembaki wilayah di Pacific Northwest, menewaskan tiga orang. Aksi penembakan di gereja Charleston yang menewaskan sembilan orang pekan lalu juga termasuk dalam peristiwa teroris karena pelaku punya ideologi ekstrem sayap-kanan.

Penembakan massal seperti Sandy Hook, Aurora, atau pembunuhan tiga Muslim di North Carolina tidak termasuk dalam studi ini karena tidak melibatkan ideologi sehingga dianggap bukan serangan teroris.

Hasil studi ini dipastikan akan membuat banyak orang terkejut karena selama ini yang dianggap menebar teror di AS pasca 9/11 adalah warga Muslim. Kepolisian AS bahkan mengakui bahwa mereka lebih khawatir ancaman terorisme oleh neo-Nazi ketimbang kelompok lain.

"Penegak hukum di negeri ini mengatakan pada kami bahwa ancaman dari Muslim ekstremis tidak lebih besar dari ancaman ekstremis sayap kanan," kata Charles Kurzman, peneliti UNC. (independent/cnn).*

You're reading Studi: Warga Kulit Putih Teroris Terbesar di Amerika. Please share...!

Previous
« Prev Post

0 Response to "Studi: Warga Kulit Putih Teroris Terbesar di Amerika"

Back to Top